Duh.. Lama banget penyakit males nulis kumat, keasyikan main sosmed yang hanya menuliskan kata-kata yang terlintas di pikiran lalu malas berfikir, riset dan kemudian merangkai kata lebih banyak dan lebih dalam.

Tulisan pertama setalah lama cuti tentu adalah tentang kopi, yang selalu menjadi salah satu faktor sumber inspirasi, setelah cuti sehari, ngurusin taneman liar di rumah, ketemu sama preman yang minta jatah proyek, lelah, dan kemudian makan dan di jalan ketemu dua pilihan warung kopi yang hanya berjarak tak sampai 100 meter.

Bro… Pilih mana ? Javanasta atau Kebun Kopi” saat bingung menentukan pilihan nanya temen adalah salah satu cara, selain googling, karena ternyata 2 tempat ngopi ini belum banyak yang memberikan ulasan.

Kebun Kopi bro… Jauh lah sama Javanasta” begitulah jawaban teman yang saya japri, dari grup coffee lovers tempat saya bekerja.

Kesan pertama saat masuk ke tempat ini, rapih, sepi, nyaman dan pemandangan yang sangat mencolok adalah sebuah mesin espresso mewah berlabel Nouva Simonelli, yang tentu ini bukan nama orang Bekasi, tapi nama orang dari negeri nan jauh di sana.

Mesin Kopi Mewah – Kebun Kopi

Sempet tergoda untuk pesan espresso atau cappuccino atau latte hasil proses mesin mewah ini, tapi berfikir dan lalu berfikir, kayanya sayang banget, nyicip tempat kopi baru yang nyaman dan bersih ini cuma minum hasil karya mesin, terlebih terpajang 4 varian kopi nusantara dari kepulauan Sumatera dan Jawa.

Akhirnya saya memilih untuk mencicipi kopi nusantara dengan proses V60, kopi yang saya pilih adalah kopi Pengalengan Honey Wash.

Lantai 2 – Kebun Kopi

Saya memilih menikmati kopi di lantai 2, naik tangga, ternyata lantai 2 malah lebih nyaman dibanding lantai 1, dan tentu juga sepi, maklumlah ke sana pas jam 12.30 siang, mungkin beda cerita kalo datengnya malem kali ya.

Jeprat-jepret view lantai 2, browsing-browsing sambil santai di sofa, lebih dari 10 menit, 15 menit berlalu, akhirnya saya turun lagi ke bawah “Mas… Kopi saya sudah di buat ?” dan ternyata kopi saya masih dalam tahap penyeduhan dengan perlahan dan penuh perasaan.

Kopinya masih di seduh – V60

Naik lagi ke atas, leyeh-leyeh di atas sofa merah, akhirnya sekitar 7 menit kemudian, mas Barista naik membawa kopi Pengalengan pesanan saya.

Porsi poci saji guede bener

Wadduh… Ga salah nih teko saji nya..? Guede bener” gumam dalam hati, sambil deg-degan gimana kira-kira rasanya, dan deg-degan takut kembung dan kekenyangan, maklum abis makan siang di warung ijo menu ayam goreng kampung andalan dengan sambal, timun dan pete.

Tuang perlahan

Tuang perlahan, foto, belepetan dah nih kopi… Perlahan mencoba mendekatkan bibir gelas ke bibir saya, sluuuuurpp…. ahhhhh…. sueggerrr… seperti dugaan saya, kopi Jawa Barat yang hampir selalu memberikan kesegaran rasa fruity yang menyegarkan, dengan kesan ringan dan tidak berat.

Sluuuurppp… seruputan kedua coba lebih mendalami rasa kopi ini, kecap-kecap, mikir-mikir “Body nya mana yak…? Kaga ada nih mah kayanya ? Enteng bener yak ni kopi ?” nanya sendiri, jawab sendiri, garuk-garuk idung sendiri “Ni kopi koq kayanya ke-enceran yak, beda sama kopi yang biasa saya minum di 2 kedai kopi andelan di Bekasi Timur dan Bekasi Selatan“.

View meja kerja barista – Abaikan bungkusan nasi padang

Setelah selesai menikmati kopi, setelah cukup meresapi, dan setelah cukup foto-foto, akhirnya saya turun ke bawah, bayar, sambil bayar saya nanya “Mas… Kopi nya tadi berapa banding berapa ya..?” dengan nada yakin biar kaya orang ngerti banget, “1 banding 19 mas, brew nya saya lebarin“.

Nah kan gw bingung, 1 banding 19 nya gw ngerti, nah brew di lebarin yang bikin gw kaga ngerti, tapi sambil nada yakin biar ga keliatan lemot, gw jawab “Oh.. Pantesan mas, agak ringan ya, saya biasa 1 banding 15 atau 1 banding 16“. (Dhy)

 

Menikmati Kopi di Kebun Kopi Bekasi

Post navigation


Leave a Reply