Alhamdulillah akhirnya bisa dapet jadwal untuk moto Pak Syaikhu di rumah dinasnya di wilayah Bekasi Barat. Saya orang kampung bertemen sama orang kampung, nanya alamat,  kirain mah bakal dikirim kordinat atau alamat lengkap, malah dikasih ancer-ancer doang.

Alamatnya gini kira-kira, ada rumah makan padang maju dikit, ada pos ronda, bilang aja ada tugas ke rumah dinas, nah dari pos ronda lurus aja terus sampe mentok, nah rumah nya itu rumah ketiga sebelah kiri, rumah gedong paling gede dah pokok nya.

Alamak pening pala awak ni, akhirnya diem aja di depan rumah nunggu tim fotografer yg lain tiba, di kepala saya, yang namanya rumah dinas pejabat, pasti pengamanan nya ketat, celingak celinguk ga jelas bakal di usir satpam.

Alhamdulillah tim sudah datang, akhirnya bisa masuk ke rumah gedong sekitar jam 8 malam, disambut bapak praja dengan penuh senyum “masuk mas, tunggu di dalem aja, Bapak masih ada tamu dari Depok”. Tak lama berselang Pak Praja pun menyuguhkan kami teh hangat lengkap dengan temen nya, cemilan di toples.

Menunggu sekitar 15 menit Pak Syaikhu keluar  “Assalamualaykum (sambil senyum dan salaman) jadi kita foto di mana ? Di dalam saja ya, silahkan siap-siap aja dulu”, jam 08.15 kami masuk ke rumah beboyongan lampu, tripot dan background segede gaban, kami masuk ditemani Bapak yang malam ini berkaos kerah warna hitam lengkap dengan senyuman yang tak pernah hilang dari wajahnya.

Kami bersiap setting studio mini, Bapak melanjutkan obrolan dengan tamu berikutnya yaitu seorang komikus Bekasi yang sedang membicarakan design buku tentang Bekasi. Aktifitas Bapak padat, tamu tak putus berdatangan dan senyum di wajah yang tak pernah hilang, kalo kata mba Syifa Faradila presenter kondang radio Dakta “senyum Bapak khas banget”.

image

Setelah selesai setting studio foto mini di rumah dinas, Bapak pun mulai pose, miring kanan senyum cekrek, miring kiri senyum cekrek, lurus ke depan senyum ramah cekrek. Kalo diperhatiin peci Bapak terlihat miring 2 derajat, saya minta izin untuk meluruskan “sudah lurus mas ? tapi saya malah merasa agak kurang nyaman ya” akhirnya saya persilahkan Bapak untuk tetap menggunakan peci dengan kemiringan 2 derajat ke arah kanan.

image

Sesi foto berakhir pukul 22.30, disaat kami merapihkan alat-alat, sambil copy foto ke laptop, Bapak mempersilahkan kami untuk menikmati hidangan nasi goreng, sambil Bapak melanjutkan obrolan dengan komikus Bekasi. Hingga kami selesai makan lalu izin pulang pada pukul 23.10 Bapak masih tersenyum dan melanjutkan obrolan dengan tamu di rumah dinas.

image

Pose Bapak saat baca Al-Qur’an ini mengingatkan saya saat masa kampanye Bapak di Bekasi Timur tepatnya di sebrang kali jalan baru deket SMA Bani Saleh. Selesai kampanye saya diminta mengawal Bapak pulang yang saat itu bersama Ibu naik motor Supra-X 125.

“Masya ALLOH, Bapak naek motor boncengin ibu ngebut banget” sampai tiba di parkiran Masjid Al-Azhar Kalimalang, kemudian Bapak bilang “Saya ngejar sholat Dzuhur berjamaah mas”. (Dhy)

Sisi Lain Ahmad Syaikhu – Wakil Walikota Bekasi

Post navigation


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *